ITB Masuk 200 Besar Ranking Perguruan Tinggi se-Asia Pasifik

ITB Masuk 200 Besar Ranking Perguruan Tinggi se-Asia Pasifik

ITB Masuk 200 Besar Ranking Perguruan Tinggi se-Asia Pasifik

ITB Masuk 200 Besar Ranking Perguruan Tinggi se-Asia Pasifik
ITB Masuk 200 Besar Ranking Perguruan Tinggi se-Asia Pasifik

Institut Teknologi Bandung (ITB) berhasil masuk 200 besar perguruan tinggi terbaik

di tingkat Asia-Pasifik berdasarkan rilis yang dikeluarkan Times Higher Education tahun 2019. Sementara di tingkat Indonesia, ITB masuk perguruan tinggi terbaik kedua.

Atas pencapaian tersebut, Rektor ITB Prof. Kadarsah Suryadi menyampaikan rasa syukur dan terima kasih atas dukungan semua pihak. Terutama kepada pemerintah melalui Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti) yang telah memberikan bantuan dalam berbagai bentuk, baik pendanaan dan kebijakan yang semuanya mengerucut kepada world class university.

“Kedua juga terima kasih kepada kawan-kawan internal di ITB

karena berkat kerja keras semuanya ini bisa terwujud,” kata Rektor, pada pernyataan resminya.

Menurut Rektor, tujuan utama majunya sebuah perguruan tinggi bukan hanya diukur pada ranking, melainkan pada proses continuous improvement atau perbaikan berkelanjutan. “Dan kita harapkan semoga semua perguruan tinggi di Indonesia maju bersama-sama dengan semangat world class university dan continuous improvement.

Selain masuk 200 besar, THE merilis dalam bidang emerging economies, ITB juga masuk ranking ke-164 se-Asia Pasifik. Sebagaimana diketahui, metodologi yang digunakan THE adalah aspek citations (30%), industry income (2,5%), international outlook (7,5%), research (30%), teaching (30%).

Sementara berdasarkan rilis pemeringkatan QS University Ranking 2019

, ITB berada di rangking ke-359 dunia dan masuk terbaik kedua di Indonesia. Pada skala Asia, menurut QS World, ITB berada di ranking ke-73. Adapun jika dilihat ranking by subject, ITB masuk di ranking ke 51-100 untuk Art & Design, dan berdasarkan Graduate Employability Ranking berada di 301-500.

“Biasanya peringkat yang baik akan memudahkan kita untuk berkolaborasi di dunia international. Misalnya dalam kolaborasi riset, kolaborasi pendidikan dan inovasi. Mempermudah kita melakukan kerjasama dengan universitas,” ujarnya.

Hasil pemeringkatan universitas juga menjadi continuous improvement di tataran internal. Misalnya dengan melihat bagian yang perlu diperbaiki dan menjadi kelemahan. “Bagian lemah itu kita perlu perbaiki dan kita tingkatkan,” pungkasnya. Jo

 

Sumber :

https://blog.fe-saburai.ac.id/peranan-tumbuhan-paku/

Posted on: April 7, 2019, by :